About Me

header ads

Tuduh Politisi PDIP Kader PKI, Alfian Tanjung Dipolisikan

Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya mengagendakan pemeriksaan terhadap ustadz Alfian Tanjung terkait kasus dugaan penyebaran ujaran kebencian lewat media sosial, Kamis (18/5/2017), siang, lewat cuitan yang menuding sebagian politikus PDI Perjuangan kader PKI.

"Informasinya datang ya," kata Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Raden Prabowo Argo Yuwono.

Kasus tersebut merupakan laporan PDI Perjuangan.

"Terkait laporan PDIP (yang) disebut oleh beliau (Alfian) dalam akun Twitternya bahwa PDIP 85 persen isinya kader PKI," kata Argo.

Sebelum ini, Alfian Tanjung pernah disomasi anggota Dewan Pers Nezar Patria pada Senin (30/1/2017) lantaran dituduh kader PKI.

Pengacara Nezar, Kamal Farza, meminta Alfian berhenti menyebarkan fitnah.

Alfian Tanjung juga pernah disomasi Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki yang juga dituduh komunis.

Tuduhan tersebut disampaikan dalam ceramah yang videonya viral di media sosial. Ketika itu, Alfian Tanjung ceramah di Masjid Jami Said, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Sabtu (1/10/2016).

“Mereka (PKI) sudah menguasai Istana, hampir sebulan ini tak ada lagi konsultan tentara. Rapat-rapat di istana negara sekarang ini dipimpin oleh orang yang namanya Teten Masduki, Urip Supriyanto, Budiman Sudjatmiko, Waluyo Jati, Nezar Patria, dan sederet kader-kader PKI, yang mereka menjadikan istana tempat rapat rutin mereka tiap hari kerja di atas jam delapan malam ke atas. Keren ya, jadi istana negara sekarang jadi sarangnya PKI sejak bulan Mei 2016," kata Alfian dalam video yang viral di media sosial.

Post a Comment

0 Comments