About Me

header ads

Ketum GMBI: Anggota Jangan Terprovokasi, Percayakan ke Polisi

JAKARTA, KUPAS.CO.ID- Ketua umum Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI) M Fauzan Rahman mengimbau anggotanya tidak terprovokasi terkait aksi perusakan dan pembakaran markasnya di beberapa daerah. Dia percaya, polisi akan segera menindak para pelaku perusakan.

"GMBI itu 1 komando, tidak boleh ada aksi lain-lain. Jangan ada gerak sendiri. Kita serahkan semua kepada penegak hukum supaya diusut," Jumat (13/1/2017).

Fauzan mendapat laporan ada 3 markas GMBI yang dirusak dan dibakar. Markas-markas yang dirusak dan dibakar itu berada di:

1. Kota Ciamis (dirusak)
2. Kecamatan Manonjaya, Tasikmalaya (dibakar)
3. Kecamatan Ciampea Kabupaten Bogor. (dibakar)

"Kita tidak mau tuduh-tuduh, kita semua sepakat pakai jalur proses hukum. Ini kejadian menandakan yang preman itu siapa," ucapnya.

Dia berpesan kepada anggotanya untuk tidak termakan isu provokasi dan kabar hoax. "Jangan ada yang terpancing, kita satu komando," ucapnya.

Fauzan juga berharap tidak ada lagi kejadian seperti ini. Menurutnya, kejadian seperti ini bisa menimbulkan keresahan di masyarakat.

"Kita minta aparat untuk menindak aksi premanisme dan tindakan anarkis ini," ucapnya.

Post a Comment

0 Comments